BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Search This Blog

Loading...

Selamat Datang

Selamat datang kepada semua rakan,sahabat,guru,bekas pelajar SMK Marudi dan pelajar SMK Marudi yang sedang menuntut di SMK Marudi ke laman blog saya ini.

Followers

Sunday, 16 May 2010

MENSYUKURI NIKMAT PEMBERIAN ALLAH.

       Salah satu amalan mulia yang terkandung di dalam syariat Islam apabila kita menerima sesuatu nikmat berbentuk kebahagiaan, kemudahan dalam hidup, rezeki yang melimpah ruah dan terlepas dari sesuatu musibah adalah dengan memperbanyakkan syukur kepada Allah. Firman Allah dalam surah Ibrahim ayat 7 yang berbunyi:

Bermaksud :“Dan ingatlah ketika Tuhanmu memberitahu: ”Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmat-Ku kepada kamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, ingkar, sesungguhnya Azab-Ku amatlah pedih”.

        Selain bersyukur kita juga perlu menghindari pelbagai lagi amalan buruk. Marilah kita menyedari bahawa kesemua tabiat buruk ini bukan sahaja merugikan diri sendiri tetapi menyebabkan kita memberikan nafkah yang tidak bersih kepada anak isteri dan keluarga kita. Ingatlah pesanan baginda Nabi S.A.W. di dalam hadis baginda:Yang bermaksud: “Setiap daging yang tumbuh dari sumber yang haram maka api nerakalah yang lebih layak baginya”.
(hadis riwayat at-Tirmizi)

       Sesungguhnya pekerjaan yang kita lakukan bukan sahaja mendapat gaji setiap bulan malah ia dikategorikan sebagai ibadah yang memperoleh pahala, ganjaran dan keberkatan di dunia dan akhirat. Sehubungan dengan itu, Dr. Yusof al-Qardhawi, dalam kitabnya al-‘Ibadah fi al-Islam, menggariskan beberapa pra syarat kerja yang kita laksanakan dinilai sebagai ibadah.

1. Mestilah mempunyai niat bagi mencari keredhaan Allah dengan berkhidmat dengan ikhlas bagi mencari rezeki yag halal,

2. Pekerjaan tersebut diakui oleh Islam,

3. Sepanjang bekerja tersebut ia tidak menganiaya dan mengambil harta orang lain samada menipu, mencuri mahupun terlibat dengan rasuah,

4. Pekerjaan tersebut dilakukan dengan kesungguhan dan penuh komitmen

5. Ia tidak meninggalkan tuntutan ibadah khusus seperti meninggalkan solat ataupun enggan mengeluarkan zakat.

        Dalam mengejar kekayaan dan kemewahan hidup terdapat segolongan manusia yang terlalu rakus dan tamak dengan harta benda, sehingga sanggup mencampakkan diri mereka ke lembah kebinasaan dan kehinaan dengan melakukan jenayah rasuah yang sangat dikutuk Allah Taala. Firman-Nya:
Bermaksud: “Dan janganlah kamu makan (mengambil) harta (orang lain) diantara kamu dengan jalan yang salah dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada Hakim-hakim kerana hendak menahan (mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui salahnya”.(Surah al-Baqarah : 188)

          Marilah kita pada hari ini merealisasikan konsep kesyukuran dengan sebenar-benarnya dalam kehidupan kita. Agar kehidupan kita lebih diberkati Allah dan dikurniakan dengan nikmat yang melimpah ruah.

Bermaksud: “Dan sesungguhnya kami telah memberi kepada Lukman hikmah, kebijaksanaan (serta kami perintahkan kepadanya): bersyukurlah kepada Allah (akan segala nikmat-Nya kepadamu) dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulanglah kepada diri sendiri dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah) kerana sesungguhnya Allah Maha kaya Lagi Maha terpuji." (surah Lukman : 12)




 




2 comments:

humairah said...

Bersyukur dengan apa yang ada,jangan menyesali apa yang tiada..

md nasir said...

bersyukur dgn setiap pemberian maka akan ditambahnya lagi..jika tidak bersyukur takut berlakunya Istidraj..

http://www.stormreaders.net/mNasir

There was an error in this gadget

komen anda dihargai